Saturday, April 28, 2012

Bagaimana dengan cuti anda?





Apabila disebut cuti pelbagai perkara akan bermain di  minda kita. Seorang yang bergelar guru akan berehat dari memberi pendidikan formal di kelas-kelas, seorang buruh akan berehat dari beban kerja-kerja fizikal yang memenatkan dan bagi mereka yang bergelar jurutera akan berehat dari memikirkan masalah-masalah berkaitan teknikal dan bidang yang dipertanggungjawabkan kepada mereka. Namun bagi seorang pelajar, cuti itu bermakna rehat dari bebanan tugasan yang banyak, rehat dari menghadiri kelas-kelas tutorial dan kuliah yang memenatkan, juga rehat dari stress memikirkan tentang peperiksaan yang menggerunkan. Tidak dinafikan, cuti adalah sesuatu yang sangat bermakna kepada mereka yang bergelar pelajar sama ada yang masih berada di sekolah dan yang telah memasuki dunia kampus dan bergelar mahasiswa dan mahasiswi


.


Persoalannya, sudah berapa banyak kali cuti yang kita tempuhi sebagai seorang pelajar memberi makna atau dalam kata lain bermanfaat? Cuba kita hitung masa cuti kita dari zaman prasekolah atau tadika sehingga ke hari ini berapa banyak yang kita benar-benar manfaatkan untuk aktiviti yang berfaedah.Adakah cuti ini sekadar peluang untuk mengganti semula waktu tidur kita yang tidak cukup akibat lambakan tugasan dan kerja rumah? Atau cuti ini masa yang sangat sesuai untuk menghabiskan permainan-permainan video yang sudah tersimpan lama di dalam komputer kita yang tidak sempat dinikmati akibat komitmen kepada akademik.Sekadar itu sahajakah?


Cuti di Palestin



Saya berasa amat kagum apabila mendengar pembentangan seorang ustaz dari Indonesia mengenai cara hidup masyarakat Gaza yang serba kekurangan itu. Amat berbeza berbanding kita di Malaysia.Di Gaza, terdapat sebuah universiti yang amat popular iaitu Islamic University of Gaza. Mahasiswa mereka juga menikmati cuti semester seperti kita. Cuma, apa bezanya?Mereka mengisi masa cuti mereka dengan hafalan al-Quran. Tamat sahaja cuti, mereka sudah bergelar hafiz dan hafizah. Maka tidak hairanlah Perdana Menteri mereka, Ismail Haniyyah sendiri merupakan seorang hafiz. Di Gaza, amat sukar untuk menemui anak-anak muda terutama mahasiswa yang tidak menghafal sekurang-kurangnya separuh al-Quran. Asatizah serta golongan Ulama juga turun ke rumah-rumah menemui anak-anak muda ini, menyemai benih-benih tarbiyyah agar masa yang terluang ini tidak sia-sia dengan perkara yang akan merugikan diri mereka sendiri.Ada juga yang mengisi waktu cuti dengan menjalani latihan ketenteraan bersama HAMAS. Bersiap-siaga mempertahankan bumi tanah tumpah darah mereka apabila keadaan memerlukan. Maka tidak hairanlah Allah SWT mentakdirkan mereka ini sebagai barisan hadapan dalam menghadapi musuh umat Islam iaitu Yahudi Zionis. Bayangkan kita yang banyak membuang masa ini di barisan hadapan untuk menghadapi musuh Islam ini? Bayangkan apa yang akan berlaku.Itu di Gaza.


Apa konklusinya?


Saya ingin menutup artikel ringkas ini dengan sama-sama mengajak kita semua merenung firman Allah SWT dalam surah al-Asr (1-3):
“Demi masa sesungguhnya manusia itu benar -benar berada di dalam kerugian. Melainkan orang – orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh. Dan nasihat – menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menepati kesabaran”.


Dalam surah ini Allah bersumpah demi masa yang diciptakan-Nya bahawa manusia ini dalam kerugian. Ini termasuklah golongan Ghaflah iaitu yang lalai dari mengerjakan segala perintah Allah SWT dan ad-Dahri yang menjadikan dunia sebagai matlamat hidupnya. Alangkah ruginya mereka dan alangkah ruginya kita?Fahami juga sabda Rasulullah SAW:

“Tidak akan berganjak kaki setiap hamba pada hari kiamat sehinggalah ditanya tentang empat perkara. Iaitu tentang umurnya ke mana dihabiskan. Tentang masa mudanya ke mana digunakannya. Tentang harta dari mana diperolehinya dan ke mana digunakannya dan tentang ilmunya apa yang diperbuat dengannya”(muttafaqun alaih)


Kita harus sedar bahawa masa-masa yang kita sia-siakan sepanjang cuti ini akan diungkit kembali oleh Allah SWT di akhirat kelak. Sudah bersediakah kita untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan di akhirat kelak?


Kesimpulannya, rancanglah masa terluang kita ini dengan sebaik-baiknya. Masih ramai saudara-saudara kita di Palestin, Syria, Yaman, Mesir, Somalia, Selatan Fillipina dan Thailand serta Iraq yang menjerit meminta bantuan kita. Statistik gejala sosial dalam masyrakat kita kian meningkat sepanjang tahun. Umat Islam di Malaysia masih ketinggalan dalam segenap aspek kehidupan termasuklah ekonomi, pendidikan serta kefahaman Islam. Bukankah kerja kita masih banyak?

p/s: cuti bln 4 da abes...tunggu cuti seminggu bln 5 plak nnti..^_^

credit to: blog: Ar – Ruhul Jadid

2 comments:

Nafisah Ruslan said...

alahai keciknya tulisan.. susah nak bace.. huhu

Putri N@ilofar said...

sory2...nnti sy betolkan blk ea...